Home » » Perang Google vs Facebook

Perang Google vs Facebook

"Google diam-diam meluncurkan pembersihan bagi pelanggaran user privasi!" setidak-tidaknnya itulah judul dari topik yang muncul dari email blogger dan jurnalis minggu lalu.

E-mail yang dimaksudkan untuk membuat panik media, namun sialnya justru usaha tersebut menjadi bumerang ketika wartawan menemukan bahwa kampanye anti-Google ini dilakukan oleh PR raksasa "Burson-Marsteller", dibayar oleh Facebook.

Selamat datang di pertikaian level baru, dalam perang yang makin memanas antara Facebook dan Google.

Yang dipertaruhkan disini adalah salah satu set data yang paling berharga yakni pangsa pasar sosial network dalam hal ini facebook sudah meraih sukses dalam sektor ini. Diawali dengan di blokirnya akses facebook oleh google berakibat panjang dan menjadi lebih hebat perseteruannya antara Google dan Facebook. Google merasa Facebook terlalu arogan karena tidak mau berbagi databasenya kepada umum khususnya kepada google. Alhasil terpaksa facebook menghilangkan layanan Gmail ‘Find your Friends’. Facebook merasa diuntungkan karena bisa mengakses data google sehingga bisa menambah jumlah member di Facebook, tetapi google tidak bisa mengakses data dari facebook. Yang bikin lebih geram Google lagi setelah diblokir, malah menciptakan tombol untuk mengimport data file email google ke fille CSV (Comma,separated,value) dan memindahkannya ke facebook walau akhirnya facebook menghapusnya kembali. ini buntut awal perseteruan Google dan facebook !.

Perang Dingin Dimulai
Pekan lalu, Burson mulai membuat edaran e-mail yang menyatakan bahwa Google menggunakan fitur Gmail yang masih sedikit diketahui yang disebut Social Circles "Mengikis tambang emas sosial network mereka dari seluruh web ... dan berbagi informasi" tanpa pengetahuan dan persetujuan pengguna.

Kampanye ini mulai terurai pada 3 Mei, ketika Burson mengambil sebuah contoh kecil tentang pelanggaran privasi yaitu seorang blogger berpengaruh Christopher Soghoian.

Dalam e-mail untuk Soghoian, perusahaan Burson menawarkan untuk "membantu dalam penyusunan drafting" dari sepotong artikel untuk media termasuk Washington Post, Politico, and the Huffington Post.

Soghoian menjawab: "Siapa yang membayar [Anda] untuk ini?" Perwakilan Burson tidak mau mengungkapkan siapa yang telah telah menyewa perusahaannya untuk hal ini, dan Soghoian segera memposting ke e-mail exchange online.

Tiga hari kemudian, USA Today memposting artikel tentang 'Kampanye Halus Burson' teruntuk "klien tidak mau disebutkan namanya." Artikel tersebut juga mencatat bahwa dua mantan wartawan - mantan reporter CNBC teknologi Jim Goldman dan politik mantan kolumnis John Mercurio - yang memimpin kampanye Burson.

Pada hari Kamis, Harian "The Daily Beast" Dan Lyons memecahkan misteri bahwa Facebook adalah Klien dari Burson.

Perseteruan Berkembang:
Google tidak menganggap bahwa Facebook adalah ancaman. Di Forum Ekonomi Dunia pada bulan Januari, CEO Eric Schmidt mengatakan bahwa yang menjadi pusat perhatian Google adalah Microsoft (MSFT = Microsof Cord, Fortune 500), dan bukan Facebook. Dengan mengatakan bahwa "Iklan bisnis Facebook belum bisa menggantikan iklan kami, saya agak bingung dengan obsesi, karena saya tidak berpikir fakta mendukungnya."



Namun untuk perusahaan dengan misi "mengorganisir informasi dunia dan membuatnya dapat diakses secara universal," dengan data massivenya milik Facebook dalam hubungan pribadi jelas merupakan Pesaing Google!.

Dan salah satu rencananya untuk menantang kepala. Sumber terdekat dengan Google mengatakan bahwa perusahaan sedang mengembangkan pesaing buat facebook, insinyur stealth proyek bercanda dengan menyebut "Googbook."

Google telah bereksperimen dengan banyak tools jaringan sosial banyak. Beberapa, seperti Buzz yang terkenal pada tahun lalu. Lain telah muncul sebagai "lapisan sosial" di atas produk lain. Its usaha terbaru - satu agar menyerang - melacak "jalan" yang menghubungkan pengguna Gmail melalui jaringan luar seperti Twitter dan LinkedIn.

CEO Larry Page dengan jelas berkomitmen untuk melangkah Facebook versi Google Social Network. Sebuah memo semua staf-dikirim keluar bulan lalu, pertama kali dilaporkan oleh Business Insider, memberikan karyawan bonus tahunan tahun ini yang akan dikaitkan dengan seberapa baik atau tidaknya Google dalam mengeksekusi strategi Socialnya tahun ini.

Bagaimana Menurut Anda.. Bisakah FaceBook mengalahkan Google dalam pertarungan ini ?

sumber: http://tambelan.blogspot.com/2011/05/perang-baru-duel-google-vs-facebook.html

1 comments:

  1. Keren, Google masih menguasai pasar Iklan didunia Online. Salam sobat :)

    BalasHapus

Berita Terbaru


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...